Saturday, January 30, 2016

Sun Life Edufair 2016 "Cara Mengedukasi Anak di Era Digital"

sun-life-edufair; sun-life-edifair-2016; sun-life-financial; edufair; 2016-event; blogger-indonesia


Acara Sun Life Edufair kini sedang berlangsung di Senayan City, mulai tanggal 28 Januari 2016 - 31 Januari 2016. Tujuan Sun Life Financial Indonesia menyelenggarakan acara ini adalah agar orang tua dapat mulai merencanakan investasi dana pendidikan anak sedari dini dan memilih sekolah - sekolah yang tepat.


sun-life-edufair; sun-life-edifair-2016; sun-life-financial; edufair; 2016-event; blogger-indonesia
sun-life-edufair; sun-life-edifair-2016; sun-life-financial; edufair; 2016-event; blogger-indonesia


Ada berbagai sekolah yang turut berpartisipasi dalam acara ini, diantaranya ada Dream Dress (Fashion Design Course), Sekolah Menengah Garuda Cendekia,  Ichthus School, Sekolah Dasar Kupu - kupu, Binus School, Yayasan Pendidikan Anak Cacat (YPAC), Sekolah Pembangunan Jaya, Jakarta Multicultural School (JMS), Yayasan Pondok Indah Don Bosco, HighScope Indonesia, SMP SD TK AL Fath Cirendeu BSD, dan Capoeira Bantus.


sun-life-edufair; sun-life-edifair-2016; sun-life-financial; edufair; 2016-event; blogger-indonesia
sun-life-edufair; sun-life-edifair-2016; sun-life-financial; edufair; 2016-event; blogger-indonesia
sun-life-edufair; sun-life-edifair-2016; sun-life-financial; edufair; 2016-event; blogger-indonesia


Area pameran dibuat sedemikian rupa agar nyaman dikunjungi orang tua dan tentunya bersahabat dengan anak - anak. Ada area bermain khusus untuk anak - anak (orang tua juga boleh ikut bermain bersama anak - anak tentunya), diantaranya permainan Lego, mobil - mobilan, kerajinan tangan dari kertas (origami, dll), permainan berhitung, uno staco, dll.


sun-life-edufair; sun-life-edifair-2016; sun-life-financial; edufair; 2016-event; blogger-indonesia


Setelah berkeliling booth sekolah - sekolah, orang tua bisa juga berkonsultasi dengan mba Eva atau tim dari Sun Life Financial untuk merencanakan investasi guna untuk persiapan biaya pendidikan anak - anaknya. Setiap harinya juga ada talkshow dengan berbagai tema, dan tema untuk hari itu adalah "Cara Menedukasi Anak di Era Digital". ada ibu Tika Bisono (psikolog anak) dan ibu Evelyn Simanjuntak, Head of Partnership Distribution PT. Sun Life Financial Indonesia.


sun-life-edufair; sun-life-edifair-2016; sun-life-financial; edufair; 2016-event; blogger-indonesia


Bagaimana hubungan orang tua dengan anak di jaman sekarang, yang banyak berubah dipengaruhi oleh era digital ?

Orang tua tidak mengerti bagaimana gadget itu harusnya berfungsi pada anak - anak. Sebenarnya sebelumnya pada anak - anak, orang tua harus tau dulu bagaimana gadget itu berfungsi untuk dirinya sendiri.

Banyak orang berkumpul, makan, dll tapi semua orang melihat pada gadgetnya masing - masing, sehingga tidak ada interaksi antara satu dengan yang lainnya. Gadget sudah merampas kehidupan manusia, terutama hubungan antar manusia, padahal gadget itu alat yang diciptakan untuk membantu kegiatan manusia.

Orang tua sendiri banyak yang sudah dikuasai oleh gadget, hubungan antara suami istri juga menjadi kurang baik. Banyak keluarga berkumpul bersama untuk makan tapi suaminya pegang gadget, istri juga pegang gadget, lalu anak dibiarkan makan sendiri.

Banyak anak yang kemudian menjadi tidak sayang lagi sama orang tuanya karena anak itu menganggap orang tua lebih sayang ke gadgetnya daripada ke anaknya.


sun-life-edufair; sun-life-edifair-2016; sun-life-financial; edufair; 2016-event; blogger-indonesia


Apakah dampak positif dan negatif untuk anak - anak yang sering online ?

Positifnya juga banyak. Sejak TK anak - anak juga sudah diajarkan komputer, untuk melatih motorik halus (pressing the button). Mencari infomasi juga bisa dari internet, tapi kadang anak - anak lebih suka melihat gambar dan kurang kesadaran untuk membaca. Padahal dengan membaca, kita mendapatkan lebih banyak ilmu yang terntunya sangat berguna.

Dampak negatifnya biasanya dari orang tua sendiri, orang tua memberikan gadget untuk anaknya supaya anaknya tidak "rese" dan tidak mengganggu orang tuanya. Tanpa orang tua sadari hal itu justru mengganggu hubungan antara anak dan orang tua. Orang tua tidak sadar kalau kasih sayang orang tua (dengan memberikan gadget) merusak anak.




Ibu Evelyn Simanjuntak menyampaikan kalau anak - anak harus diajak komunikasi dan diberikan pengertian tentang bagaimana gadget bisa mengganggu jika digunakan berlebihan. Ibu Evelyn baru memberikan gadget ke anak - anaknya ketika anak - anak dinilai sudah siap bertanggung jawab dan menguasai dirinya, bukan malah dikuasai oleh gadgetnya. Selalu ada batasan penggunaan gadget setiap harinya, khusunya saat keluarga sedang berkumpul dan berlibur.




Kearifan orang tua tidak bisa diperoleh dari internet, kita harus belajar juga dari pengalaman. Pengalaman dari orang lain juga bisa menjadi pembelajaran yang baik untuk orang tua juga anak - anak. Sebaiknya orang tua secara rutin mengenalkan anak - anak dengan berbagai hal, misalnya mengajak anak - anak ikut orang tua pergi ke pasar, melihat tumpukan sayur, cabe, dll. Melihat ikan - ikan yang dijual dipasar, berbecek - becekan, dsb. Hal ini juga membantu untuk melatih panca indera anak - anak agar menjadi lebih sensitif.

Pengalaman pribadi orang tua pada waktu kecil sampai jadi orang tua juga adalah pembelajaran yang baik untuk anak. Orang tua boleh bercerita akan pengalamannya kepada anak - anaknya untuk menumbuhkan juga rasa kagum anak kepada orang tuanya.


sun-life-edufair; sun-life-edifair-2016; sun-life-financial; edufair; 2016-event; blogger-indonesia


Selanjutnya ada sesi tanya jawab, salah satu yang bertanya adalah mba Ani Bertha. Mba Ani bertanya, "Apakah kalau anak remaja kecanduan gadget bisa dikategorikan sebagai sakit jiwa? Karena kadang kita merasa bahagia jika ada notifikasi, dll".

Masa remaja adalah masa untuk membangun identitas, anak remaja cenderung pamer dan ingin diakui, ingin menunjukkan jati dirinya. Anak - anak yang seperti itu sebenarnya justru anak - anak yang sehat, tapi harus ada "rambu" atau batasan - batasan. "Rambu" inilah yang harus datang dari orang tua agar bisa menghindari keadaan yang tidak diinginkan (cyber crime karena terlalu banyak update). Tapi kecanduan terhadap gadget tidak semudah itu dikategorikan sebagai gangguan jiwa (harus dilakukan penelitian lebih lanjut sebelum menyatakan seseorang mengalami gangguan kejiwaan karena gadget).


sun-life-edufair; sun-life-edifair-2016; sun-life-financial; edufair; 2016-event; blogger-indonesia


Selanjutnya penyerahan kenang - kenangan dari Sun Life Financial Indonesia untuk ibu Tika Bisono. Oia, ibu Tika juga sempat mengajarkan dan mengingatkan untuk jangan malas bertepuk tangan *plok plok, karena ternyata tepuk tangan itu membangkitkan semangat dan memberikan energi yang positif untuk kita.


sun-life-edufair; sun-life-edifair-2016; sun-life-financial; edufair; 2016-event; blogger-indonesia


 Lalu ada beberapa penampilan dari murid - murid SD menutup perjumpaan hari itu


sun-life-edufair; sun-life-edifair-2016; sun-life-financial; edufair; 2016-event; blogger-indonesia
sun-life-edufair; sun-life-edifair-2016; sun-life-financial; edufair; 2016-event; blogger-indonesia


Aku sempat berkunjung ke beberapa booth, dan salah satunya adalah booth Capoeira Bantus. Aku tertarik dengan bagaimana Capoeira bisa memberikan banyak manfaat untuk anak - anak, salah satunya adalah untuk memberikan kepercayaan diri untuk anak - anak. Dengan belajar Capoeira kita akan berinteraksi dengan orang Capoerista (Capoeira lainnya), belajar untuk tampil dan bicara di depan umum.


sun-life-edufair; sun-life-edifair-2016; sun-life-financial; edufair; 2016-event; blogger-indonesia


Orang yang belajar Capoeira secara tidak langsung (sedikit banyak) juga belajar bahasa Portugisnya, belajar memainkan alat musiknya, juga belajar bernyanyi. Gerakan Capoeira juga bisa digunakan sebagai self defence.

Oia, Sabtu, 30 Januari 2016, ada penampilan dari Capoeira Bantus, monggo yuk merapat ke Senayan City. Untuk rundown acara berikutnya bisa dilihat dibawah ini.


sun-life-edufair; sun-life-edifair-2016; sun-life-financial; edufair; 2016-event; blogger-indonesia


That's all for today

Jangan lupa pesan - pesannya ibu Tika Bisono diatas ya hihihihihi... See ya


sun-life-edufair; sun-life-edifair-2016; sun-life-financial; edufair; 2016-event; blogger-indonesia




14 comments:

  1. Sayangnya jauh, kalo dekat ingin sekali datang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, jauh ya dr mba Ria. Banyak ilmunya dari talkshow diatas mba, mudah - mudahan bisa bermanfaat ya walah tidak bisa hadir. Sepertinya Sun Life akan rutin menyelenggarakan acara serupa, semoga bisa hadir di acara berikutnya ya mba Ria.

      Delete
  2. Replies
    1. Hihihihi, mumpung masih inget materinya mba Maya. Lagi fresh di ingatan hihihihi

      Delete
  3. kemaren mau mampir kebetulan ada acara di brewerkz lt dasar
    tapi ga jadi, kebetulan lagi ketemu narasumber :)

    eh rame juga banyak temen2 blogger, ada ani berta

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahhhh, mas ke Sensi juga. Ahhhh sayangnya kita ngga ketemu. Semoga bisa ketemu di event berikutnya ya mas. Mba Ani dateng, mba Elisa juga, mba Echa, dll rame kok.

      Delete
  4. Seru dan banyak wawasan bermanfaat dari acara ini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba Ani, banyak manfaatnya. Ibu Tika dan ibu Evelyn juga informatif, jadi kita makin mengerti ya.

      Delete
  5. Replies
    1. Terima kasih mba, semoga informasinya bisa berguna ya :*

      Delete
  6. pasti di acara ini banyak ketemu emak KEB ya, ba
    secara aku baca postingan acara ini di blog teman-teman
    asyik dan seruuu ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul, banyak mak KEB jadi seru mba, rame hihihihi. Ilmunya juga berguna, setiap hari ada ilmu - ilmu yg bermanfaat untuk orang tua dan anak - anak tentunya

      Delete
  7. "Gadget tidak bisa menggantikan pelukan dan ciuman orangtua."
    Duh, setuju banget! Jaman sekarang anak kecil aja udah paham betul sama gadget, ponakan aku juga demen banget maen gadget, padahal seumur mereka dulu saya masih seneng maen temen-temen :(

    Seru banget ya, mbak acaranya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. For honest, saya ngga suka anak - anak pegang gadget. Apalagi kalau anaknya pas mau makan, mamanya sengaja kasih gadget biar diem trus mamanya sibuk dengan gadgetnya sendiri. Di meja makan ngga ada komunikasi huhuhuuu.

      Iya mba Mita, acaranya seru. Informasinya sangat bermanfaat.

      Delete

Terima kasih sudah mampir, silahkan tinggalkan pesan atau pertanyaan. Have a good day *\(^o^)/*

You May Also Like